Senin, 07 April 2014

Curhat Enggak Penting :(

Kalau biasanya nulis review, makeup look, kali ini saya mau curhat. Daripada saya simpen sendiri terus nggak kuat akhirnya saya jadi langsing kurus kering nggak berdaging dan nggak seksi lagi.

Jadi ceritanya, suatu hari ada yang menghubungi saya tanya soal jasa rias untuk wedding. Saya welcome aja dong, secara klien. Klien ini minta rekomendasi fotografer, sewa gaun, pokoknya tanya-tanya seputar pernikahan, saya jawab semua, saya bantuin nyari, sampe tanya ke temen-temen saya yang anak seni, dan akhirnya enggak dipake karena enggak cocok. Ya gapapa, namanya sreg kan nggak bisa dipaksain, ya kan?

Dari awal saya udah bilang kalau saya pasti akan berusaha jawab pertanyaan klien selama saya bisa jawab, tapi posisinya karena saya masih kuliah jadi bakalan jawab kalau kelar kelas atau waktu pulang kuliah. Tapi Insha Allah bakalan saya jawab sebisa saya. Nah, mbaknya ini kalau kontak saya waktu siang hari (jam kuliah) dan sering pake PING!!! jadi otomatis hp getar dan saya ngerasa kudu jawab karena biasanya penting. Selama kurang lebih 3 bulan, mbak ini terus-menerus-setiap-hari bbm saya. Wajar, biasanya karena calon pengantin pasti kan masih bingung. Tapi setiap hari pertanyaannya samaaaa terus. Saya sampai bingung dan akhirnya menenangkan mbaknya.

Saya kerja nggak sepenuhnya soal materi, ini semua soal passion sama hobi. Bahagia rasanya kalau orang yang kita rias bisa berubah lebih fresh-cantik.

Saat nego harga, udah saya kasih harga spesial include makeup mama, yang sebenernya kalo diitung (karena saya harus sewa hiasan dan aksesoris) cuman bisa beli share tea 10 gelas :)), tapi nggak papa juga, asal mbaknya bisa keliatan cantik saat hari spesialnya. Rasa bangga puas lebih berharga daripada jumlah uang yang masuk ke tabungan.

Prewedding, buat prewed ini fee saya pun udah saya tekan maksimal. Kurangi banget. Karena saya ngerasa mbak sama masnya pasti butuh duit banyak buat nikahnya. Saat prewed, mbaknya bilang puas saya hasilnya dan ngerasa kayak boneka. Alhamdulillah yaa Rabb.

Kemudian, suatu hari ada bbm dari mbaknya yang mengabarkan kalau nggak jadi pake jasa saya. Padahal sebelumnya mbaknya sudah deal dengan tanggal tersebut, even saya nggak minta booking fee karena saya sudah percaya. Klien lain yang minta tanggal itu saya tolak karena untuk makeup pernikahan membutuhkan waktu sehari-dua hari. Saya ngerasa... kecewa.

Ini bukan masalah uang, sungguh. Ini masalah rasa kecewa. Rasanya seperti kamu sudah percaya orang dan akhirnya dibohongi. Apalagi dari awal saya sudah berusaha baik ke mbaknya, even sebenernya saya orangnya agak cuek, tapi ini beda, saya berusaha ngasih yang terbaik dan akhirnya dibohongi. Huft. Semua waktu, kesabaran, pikiran, kreatifitas, seakan nggak dihargai gitu aja. Padahal saya udah berusaha menghargai mbaknya.


Semoga mbaknya dan masnya bahagia sama pernikahannya deh. :')

17 komentar:

  1. sabar yaaa,, bakal nemuin a lot of bridezilla in many years to come.. jadikan sebagai pelajaran.. hehe, di cari hikmahnya aja.. semoga makin sukses yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin, iya ini cara pendewasaan biar sabar dari Allah
      makasih myrna :)

      Hapus
  2. yang sabar yaa,, di ambil hikmahnya aja, dijadikan pelajaran.. bakal nemuin bridezilla2 yg lain in many years to come.. semoga sukses yaaa....

    BalasHapus
  3. Be patient ya dear... semoga kedepannya kamu semakin banyak klien dan dilimpahkan banyak rejeki sama Allah S.W.T. aaamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin ya Rabb, makasih ya roro :')

      Hapus
  4. Yaaaah...kayak di php-in gitu yaa... yang sabar mbak...namanya juga hidup pasti ada kerikil2nya.. Sabar dan Ikhlas aja..semoga bisa mendatangkan rejeki yang lebih baik lagi.. Aamiin.. :'( *ikutan sedih*

    BalasHapus
  5. Masalah uang atau bukan, klien itu kalau udah sepakat deal, harus kita 'ikat' dengan perjanjian. Misalnya, DP 50%, kalau di tengah2 klien membatalkan, DP hangus. Kalau kayak gini kan win-win solution. Lagian, gimana pun juga pembatalan itu memang suka ada meski sudah jatuh kesepakatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena aku kadang ga enakan kali mom, next deh kudu teges. Huft. Mungkin aku butuh manajer buat ngatur segala keperluan :))

      Hapus
  6. Sabar ya.. mungkin belum rejeki.. beruntunglah kamu udah ngasih yang terbaik, jadi kan keputusan untuk gak pake jasa kamu bukan karena kamunya ngasih servis asal-asalan :)

    Mungkin perlu dipertimbangkan juga untuk minta DP walau hanya sepersekiannya. Buat jaga-jaga aja, jadi kalaupun batal kamunya tetep dapet kayak fee gitu kan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa.. next time aku minta dp deh :D

      Hapus
  7. sabar ya pon.. rejeki ga bakal kemana kok. aku yakin kamu bakal dapet yang berkali-kali lipet. dan karma jg pasti ada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa.. aku percaya Allah juga ga bobok :)

      Hapus
  8. Hehehehe... akhirnya ngelayanin prewed ya sayang...

    Gitu deh sama klien. Ada aja. Makanya sayang, jangan mau deh pake gentleman agreement. Kalau memang mau, langsung pastiin aja dan minta booking fee. Karena membiasakan diri, supaya nanti kalau pelanggannya sudah semakin banyak, kamu nggak kelimpungan. Bukannya maruk sih, tapi melatih diri aja...

    Sabar yaaahhhhhh. Nanti pasti dapet pelanggan lebih banyak lagi.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi masih pemula miss.. capek ya ternyata :|

      amiin ya Allah, iya next time aku kudu lebih teges :D

      Hapus

Makasih banyak udah ngasih komen ^^. Komentar no SARA dan tolong cantumkan nama kamu ya